ryannuurfajry
Utas oleh
 @ryannuurfajry

(Based on true story) untuk yg mengetahui cerita ini mohon tetap rahasiakan tempat dan karakter di cerita ini ya. -A horror thread #bacahorror @bacahorror

Foto dari @ryannuurfajry

Setiap karakter dan tempat akan gua samarkan demi kebaikan bersama, ini adalah kisah nyata yg ade gua sendiri alamin pada saat KKN bulan kemarin. Bahkan "mereka" ikut datang kerumah gua, semoga baik2 aja. Bismillah

Tempat KKN ini masih ada disekitaran jawa barat dan menempuh jalan cukup jauh dari jakarta. H-1 sebelum keberangkatan, ade gua minta izin untuk pake mobil gua sebagai kendaraan kesana karena tidak cukup dengan 1 mobil saja

Okelah sebagai kakak gua kasih pinjem dgn catatan dijaga baik2. Mereka KKN disana ada 10 orang, 6 laki2 dan 4 perempuan dan tinggal disalah satu rumah yg cukup besar.

Dimas (nama samaran ade gua), radit, cipto, yusak, indra dan aldi nama samaran untuk laki2 dan sari, pipit, lela dan riana untuk nama samaran perempuan. Mohon di ingat baik2 nama2 mereka ya agar tdk bingung nanti.

Pukul 21.00 berangkat lah ade gua dan kawan2nya menuju kota Z, mereka sengaja mengambil perjalanan mlm untuk menghindari macet dan agar cepat sampai disana juga. 2 mobil berjalan beriringan melewati gelapnya mlm, tak lupa pesan dari gua agar hati2.

Jarak tempuh ke kota lokasi KKN sekitar 3 jam lebih, seharusnya pukul 00.00 malam atau pukul 01.00 mereka sudah sampai dilokasi. Gua sengaja tidak tidur untuk berjaga dan menunggu kabar ade gua yg bungsu ini, namun nyatanya sampai pukul /2 pagi blm ada juga kabarnya.

Akhirnya gua telpon dia, panggilan pertama menyambung namun tidak diangkat. Gua telpon lagi dan akhirnya diangkat oleh ade gua.. "Jam segini blm sampe ? Aa nunggu kabar blm ada juga" "Harusnya udh sampe a tapi mobil temen gua tiba2 mogok, mana ditengah hutan lagi"

Oiya gua dipanggil aa oleh ade gua ya. "Kok bisa? Bensinnya ada ga? Coba dicek dulu" "Ada a, cuma ga tau knp ini tiba2 mogok. Ini lg dibantu ama warga sekitar a" "Yaudah kabarin kalo ada apa2 ya" Gua sebagai kakak jelas kepikiran ade bungsu lg kesusahan ditengah hutan mlm2

Disini ade gua blm cerita penyebab mobil temannya mogok, baru sekarang lah dia berani cerita. "Jadi sebelum mogok itu a, kita kan posisi lg ditengah2 hutan gelap. Ntah knp tiba2 makin lama jalan berkabut, padahal engga ujan a"

"Ya kita semobil positif thinking aja, jalurnya juga kelok2 tajem jadi kita semua jalannya pelan2 takut ada apa2 a. Tiba2 mobil belakang klakson panjang, ampe kaget kita 1 mobil" "Jadi lu ada di mobil depan?" "Iya a"

"Akhirnya kita berenti dan mundurin mobil nyamperin mobil satu lg. Disini kita masih blm curiga, pikiran kita cuma mungkin ban bocor/apapun itu". Gua turun, temen gua yg nyetir mobil belakang posisinya lg liat2 kolong mobilnya. Gua tanya knp kan tuh"

"Kata temen gua dia ngerasa nabrak sesuatu dan sebelum nabrak dia liat ada kaya orang gitu lompat dari bukit kiri ke arah kap mobilnya. Karna tiba2 ga sempet menghindar kan dan langsung bunyi 'bukkk'. Berarti ini nyata kan nabraknya"

"Setelah berenti temen gua turun dan liat ke belakang pake senter tapi gak ada apa2 sama sekali. Diliat ke kolong mobil juga sama ga ada, tapi yg aneh, bemper depan mobilnya itu rusak. Ga ada bekas noda darah juga dijalan ama di bemper mobilnya"

"Yg nyetir mobil belakang siapa?" "Si aldi a, yg bisa nyetir cuma 2 orang doang a" "Terusin lg" "Iya disitu gua ama aldi sempet bingung, aldi ampe sumpah2 kalo dia beneran nabrak katanya. Gua tanya ke anak2 yg di mobil itu pada ga tau karna mereka tidur"

"Gua muterin itu mobil a nyari apapun itu biar akal gua nerima kejadian ini, mau binatang, batu besar ampe orang pun bener2 ga ada. Asli disitu gua merinding, akhirnya gua bilang aja lupain dan lanjut jalan lg" Sebenernya salah sih ade gua keluar dari mobil dlm kondisi kaya gitu

Takutnya begal atau apapun itu kan, untung aja mereka ga knp2. "Gua balik lg ke mobil, baru juga satu kaki masuk ke dalem eh si aldi klakson2 lg. Gua samperin dan ternyata mobilnya ga bisa nyala, makin paniklah kita disitu gmn ini mana tengah hutan lg"

Masalah lain dari mogok ini adalah tidak ada satupun dari mereka yg mengerti masalah mesin, sebuah pelajaran buat kita semua. Disaat mereka kebingungan tiba2 muncul seorang bapak2 sdg jalan kaki dan bertanya ke aldi

"Knp nak? Kok tidak jalan?" "Ini pak mobil saya tiba2 tidak bisa menyala setelah nabrak sesuatu, kita ga ada yg ngerti mesin masalahnya pak" "Oo begitu, kalian sudah permisi blm? Apa sudah baca doa pada saat jalan tadi?" Aldi dan ade gua terdiam sejenak.

Benar kata bapak2 itu kalau mereka blm baca doa dan permisi ke daerah yg baru pertama kali mereka datangi "Iya pak blm, mohon maaf kami lupa pak" "Kalian jgn minta maaf ke saya tapi ke ( mereka-mereka ) *bapak itu menunjuk sekitar jalan*" "Maksudnya pak?" Ade gua bingung

"Kalian kan baru pertama lewat sini toh? Ya yg sopan sebisa mungkin" Disini ade gua dan aldi mulai paham apa yg dimaksud bapak2 ini, lalu mereka berdua mengucapkan kata2 maaf dan permisi. "Bapak2 itu ilang a, ga tau kmn. Gua cari2 tetep ketemu, mau terima kasih niatnya"

Setelah permisi aldi kembali mencoba menyalakan mobilnya, dimulai dgn bismillah syukur mobilnya kembali menyala. "Itu jam brp pas ditengah hutan itu?" "Jam /12 an a" Untung saja kalian tidak apa2, namun ini juga seperti pertanda.

Perjalanan kembali mereka lanjutkan, akhirnya sampailah ke tempat lokasi disebuah pedalaman. Tidak jauh dari kampung sebelah, hanya memakan waktu 15 menit saja. Rumah 2 lantai dgn 4 kamar 2 diatas dan 2 dibawah.

Agar para perempuan ini aman, mereka disarankan untuk mengambil 2 kamar yg diatas dan lelaki dibawah untuk berjaga2. Setelah setuju mereka membawa barangnya masing2 menuju kamar, hari yg berat menunggu mereka.

Di hari ketiga, hari yg cukup lelah setelah melakukan kegiatan diluar bersama warga sekitar. Malam itu dimas dan radit sdg mengobrol dihalaman depan rumah lalu sisanya berada di ruang tv, tiba2 sari yg sdg didapur teriak yg mengagetkan semuanya

"Knp sar?" Semua kompak berkumpul mendatangi sari "Iii..ituu" tangan sari menunjuk jendela luar "Iya ada apa sar? Lu liat apa?" Cipto penasaran "Aaa..da mata, merah, gua takut" saking takutnya sampai sari terbata2 "Sar istighfar, nyebut sar" lela nyoba buat tenangin sari

Cipto dan radit mencoba buat melihat apa yg sari lihat dijendela itu, dengan memberanikan diri mereka berdua mendekati dan tidak ada apa2 disana. "Ga ada apa2 loh sar, salah liat kali lu" ucap cipto yg kesal "Jgn nakutin kita semua deh sar, ga lucu tau ga" ucap radit

Akhirnya sari diajak ke ruang tv dan dimas serta aldi meneruskan pekerjaan yg sdg dilakukan oleh sari. "Udah tenang ya sar, mungkin lu salah liat kali" pipit nyoba ikut tenangin sari "Gua ga salah liat, itu beneran gua liat mata 2 merah nyala banget. Gua takut, gua mau pulang"

"Iya iya udh tenang ya sar, udah jgn nangis lu ikut nakutin kita semua sar" ucap pipit sembari menyeka air mata sari "Pit ajak sari ke kamar aja deh biar tenang, kasian yg lain ini" kata cipto Pipit lalu membawa sari ke kamarnya, dia menuruti apa yg diperintah cipto

"Malam ini jgn ada yg tidur mlm ya, perasaan gua ga enak nih" ucap aldi Dari semuanya, aldi cukup bisa merasakan kehadiran "makhluk halus". Hanya merasakan namun tidak bisa melihat ataupun berinteraksi

Aldi adalah pemimpin di KKN itu, dia ditunjuk oleh anak2 yg lain dikarenakan umurnya yg lebih tua. Karna sdh ada omongan dari aldi yg melarang untuk tidur mlm, akhirnya pukul 10 malam semua sdh masuk ke kamarnya masing2.

Dimas mlm itu tidak bisa langsung tidur gitu saja karna terbiasa tidur di malam suntuk, dia hanya membalikkan badan ke kanan dan ke kiri sembari mencoba memejamkan matanya namun sulit katanya. Disebelah dia ada cipto yg juga sama tidak tidur, dia sdg asik dgn hp nya.

Tinggal disebuah desa tidak lah sama seperti dikota, masih banyak suara2 binatang malam yg saling bersautan. Disaat dimas sdg mencoba tidur, cipto menepuk pundaknya "Oy denger ga lu?" Tanya cipto ke dimas "Hah?! Denger apaan to?" "Dengerin bae2 deh suara dari kuar kamar"

"Ga ada apa2 ah, salah denger kali lu. Udah ah ga usah ngomongin itu, ga lucu to." "Loh serius dim, tuh tuh kaya ada yg nyanyi dim" "Ah paling suara hp anak cewe, udhlah ga usah dibahas" "Dim lu ga sadar apa, ini jam /1 pagi dan itu suara kaya diruang tv dim"

"Maksud lu nyanyi gmn sih? Gua beneran ga denger apa2 loh" "Nyanyian sunda gitu dim, tapi samar2 suaranya kadang ada kadang ilang. Kadang jelas juga, masa lu ga denger sih?" "Udh biarin aja lah to, gua males bahas begituan ah"

Karena cipto penasaran dgn asal suara itu, dia mencoba mengintip ke ruang tv adal suara itu. "Lu mau kemane to? Jgn aneh2 lah to tolong" "Penasaran gua dim, mau liat siapa yg nyanyi" "To jgn aneh2 dah, to !!" Percuma saja, cipto udh keluar dari kamar

Memang cipto itu termasuk yg sedikit berani, mungkin karna dia tipe yg mudah penasaran dgn sesuatu jadi semuanya ingin dia tahu. Dimas yg ditinggal sendirian mencoba kembali memejamkan matanya, ga peduli apa yg terjadi dgn cipto.

Tidak cipto masuk, namun kali ini wajahnya pucat. Dimas yg melihat muka cipto coba bertanya apa yg abis dia liat sampai pucat seperti itu "To lu ngapa? Kok pucet?" Tapi cipto ga jawab pertanyaan dimas "Ah kampret ditanya bukannya jawab, udehlah gua tidur"

Pelan pelan mata dimas berhasil untuk terpejam, dalam keadaan setengah sadar dimas dikagetkan kembali dgn suara bantingan pintu. *braakkk* Ternyata cipto dan terlihat seperti orang yg ketakutan setengah mati.

"Lu ngapa lg sih to? Ga bisa diem amat jadi bocah" "Dim itu serem" "Serem apaan?" "Yg nyanyi dim, ga ada pala nya" "Ga lucu. Lagian ngapain sih lu keluar lagi, udh bener masuk tadi" "Lu lebih ga lucu dim, gua dari tadi diluar dan ini baru masuk lg"

"Hah?! Maksudnya? Bukannya tadi lu udh masuk?" "Sumpah demi dim, ini gua baru masuk dari pas yg lu ngelarang gua keluar itu" "Terus tadi siapa yg ama gua disini? Sumpah to tadi lu udh masuk dan tidur sebelah gua" "Dim, tidur aja lah. Udh ga beres ini"

"Iye lu lg sih pake macem2 segala, jgn cerita ke yg laen besok ye to" Dimas yg tdk ikut keluar kamar ikut ketakutan sementara cipto yg habis melihat sosok tanpa kepala terbayang2 di pikirannya

"Udh ah merinding gua to, brengseklah gara2 lu gua jadi ikut2an kena ganggu" "Ya maap dim, abis gua penasaran siapa yg nyanyi tadi" "Udah gua ga mau bahas, lu diem terus tidur" Setelah berdebat akhirnya dimas dan cipto mencoba tidur dan tiba2..

*duk..dukk..dukk.. ciptooo woy tooo* Dimas dan cipto kembali melek, mereka berdua kaget dan saling tatapan. "To itu siapa?" "Ga tau dim, gua ga kenal suaranya" "Iya sama gua juga to, tapi kok dia tau nama lu to" "Dim brengsek gua takut bener sekarang ini"

"Buka to, gua ga berani" "Ah gua juga ga berani dim, itu siapa astaga. Kok dia bisa tau nama gua, itu suara kakek2 dim" "Ya ga tau dim, hp lu mana cepet?! Telpon aldi to minta tolong" "Oh iya bener" "Diangkat ga?" "Kaga aktif brengsek!, dim gmn ini? Lu liat sih cepet"

"Brengsek emang lu to, elu yg cari masalah gua yg disuruh liat. Lu lah sono gua backup dari belakang" "Ahelah yaudah awas lu kalo ga ada dibelakang gua" Karna penasaran cipto dan dimas beranikan diri untuk membuka pintunya

*ngeeeekkkk* "To doa2 to" "Bawel lu ah, deg2an banget ini gua" Pelan2 cipto buka pintu kamarnya namun pada saat terbuka tidak ada siapa2, padahal ketokan pintu itu jelas dan keras sampai membuat cipto dan dimas terbangun.

Karna sudah terlalu pagi dan besok hari ada kegiatan yg harus dijalani, dimas dan cipto mencoba berpikir positif agar tidak mengganggu kegiatan KKN nya. Bahkan sampai saat ini mereka tdk tahu siapa yg mengetuk pintu kamar mereka

2 hari setelah itu, ada waktu kembali untuk kumpul. Aldi, pimpinan KKN disitu mulai membuka topik pembicaraan hal2 mistis. Bukan tanpa alasan aldi bicara karena ternyata bukan dimas dan cipto saja yg dikerjai tapi yg lain juga.

"Kayanya kita harus bahas masalah ini sekarang, demi kelancaran KKN kita ke depannya" "Iya bang betul, gua sih kasian ama cewe2 disini pasti pada ketakutan" kata cipto "Jadi siapa lg yg ngalamin mlm2 kamarnya diketuk ?" Seketika semuanya tunjuk tangan, aneh..

Dan anehnya lg, untuk kamar cewe yg diatas posisinya bersebelahan. Kalau kita pakai logika disaat kamar sebelah ada yg mengetuk pasti ikut terdengar dikamar sebelahnya, tapi ini tidak sama sekali. Seperti hanya dikamar itu saja yg bisa mendengarnya.

"Bang, boleh gua ngomong?" Tiba2 lela memotong "Iya la knp?" "Tapi tolong yg lain jgn pada takut ya, gua cuma ga bisa mendam sendiri karna kita sekarang sdh 1 atap" Setelah semua sepakat untuk berani, lela akhirnya bercerita apa yg dia alami.

"Gua ga tau ya apa cuma gua doang yg liat atau kalian juga liat, jadi pas kemarin diperjalanan kesini pada saat kita mulai masuk hutan gua tiba2 kebangun. Ntah apa pemicunya cuma tiba2 aja mata gua melek" "Terus?!" Semua serempak penasaran

"Disitu gua udh ngerasa gelisah, gua juga ngerasa hawanya mulai berbeda. Gua nyoba buat lanjut tidur tapi susah, gua tau pas mobil kita mogok tapi gua ga berani buat turun karna gua liat hal yg bikin mobil kita mogok"

"Bang aldi, waktu itu kita berenti karna nabrak sesuatu kan?" "Iya la" "Jatoh dari arah bukit atas?" "Iya gua liatnya sih begitu la, emang itu apa sih? Gua ga jelas itu apa karna lg posisi sedikit ngantuk" "Kepala bang" "Hah?!!" Spontan semuanya kaget

"Becanda lu ah" kata cipto "Serius, gua liat sendiri terbang mau lewatin dpn mobil kita. Mangkanya gua ga berani keluar bang" Pantas aja dimas dan aldi cari2 penyebabnya tapi ga ketemu, jelas kalau itu dari alam lain

"Dan kemaren mlm gua kebangun, ntah itu jam brp gua ga sempet liat jam. Gua jalan ke kamar mandi, pada saat gua nengok ke arah jendela dapur.." "Apaan la? Kok jadi pucet muka lu tiba2" "Gua liat kepala itu terbang lewatin dapur tembus keluar bang" Seketika semua terdiam.

"Udah semua jgn takut, gua mau usul kita akan solat berjamaah setiap jam solat. Gmn, setuju? Biar kita aman" Usulan aldi disetujui oleh semuanya, mereka mau KKN ini tdk terganggu oleh hal2 seperti itu

Di tim KKN ini yg paling vocal hanya dimas, cipto dan aldi. Sementara yusak, indra dan radit berbicara hanya seperlunya saja, mereka seperti tdk mau terlalu ikut campur dlm kejadian dirumah ini.

Aldi diam2 mencari tahu cerita dari warga apakah rumah yg mereka tempati saat ini pernah ada kejadian tragis atau apapun itu. Dia berencana mendatangi sesepuh setempat yg bernama PAK SOBARI ( samaran) sembari bersilaturahmi dan bertanya2 untuk mendapatkan penjelasan

Sore itu pukul 17.00 kegiatan KKN sudah selesai, aldi langsung menyuruh yg lain pulang terlebih dahulu karna dia beralasan ada keperluan sebentar. Tidak ada rasa curiga dari anak2 yg lain, akhirnya mereka semua pulang duluan

"Assalamualaikum" "Wa'alaikumsalam, eh nak ardi silahkan masuk nak" "Baik pak" "Mau minum apa nak?" "Ah tdk perlu pak, saya hanya sebentar saja disini pak" "Oo begitu, memangnya ada perlu apa nak ardi?"

"Begini pak, mohon maaf sebelumnya saya langsung ke inti pembicaraan karna takut mengganggu waktu bapak" "Ohiya gpp, silahkan dilanjutkan" "Saya mau tanya pak, apakah rumah yg kita tempati sekarang pernah ada kejadian aneh pak?" Pak Sobari tiba2 terdiam sejenak

Aldi yg melihat ekspresi wajah pak sobari mulai curiga, seperti ada sesuatu yg disembunyikan oleh pak Sobari. "Memangnya knp nak tiba2 nanya seperti itu?" "Hmm iya mohon maaf pak bukannya lancang tapi jujur kami semua mendapat gangguan dari makluk halus pak"

"Maksud nak aldi?" "Iya kami sering diganggu tiap mlm pak, mulai dari yg mengetuk pintu sampai salah satu teman saya melihat sosok kepala terbang pak" "Begini nak, kalau saya ceritakan akan cukup panjang. Jadi saya singkat saja ya" "Baik pak"

"Rumah itu dulu waktu saya kecil sudah ada nak dan yg menempati itu rumah adalah salah satu petinggi tentara jepang nak. Rumah itu berisikan suami istri dan 1 anak kecil lalu pembantunya ada sekitar.. seingat saya ada 5 deh. 4 lelaki dan 1 wanita"

"Setelah jepang kalah disini, tiba2 ada sekelompok orang mendatangi rumah itu. Ada sekitar belasan, saya lihat dgn mata kepala saya sendiri orang2 itu menyeret istri dan anaknya keluar rumah. Sang suami yg kalah jumlah tdk bisa apa2 dan hanya bisa memohon untuk dilepaskan"

"Namun orang2 itu seperti tdk peduli dgn permohonan sang suami, salah satu orang dari kelompok itu membawa senjata tajam dan.." "Dan apa pak?" "Sebentar nak aldi, saya suka ga kuat kalau inget2 kejadian itu, ngilu"

"Emangnya kejadian seperti apa pak?" "Istri dari orang jepang itu digorok lehernya tepat didepan anak dan suaminya. Saya lihat darahnya menyembur kmn2, ngilu sekali lihatnya. Setelah sang istri berlanjut ke anaknya yg masih berumur sekitar 9 tahunan, sama seperti ibunya"

"Digorok pak?" "Iya" "Astaghfirullah" "Setelah melihat anak dan istrinya digorok, orang jepang itu mengamuk namun nihil karna dia sudah keburu dikerumuni oleh kelompok itu nak. Membabi buta menyerang orang jepang itu dgn senjata tajam"

"Setelah itu mereka semua meninggalkan jasadnya begitu saja, kamu warga disekitar sini tdk ada yg berani mendekat karna takut. Setelah semuanya benar2 tak terlihat lg, barulah kita semua berani" "Ya ampun, terus gmn jasadnya pak?" "Ada dibelakang sana, samping pohon bambu"

( menurut pengakuan ade gua, dia sempat foto2 kuburannya, rumah, daerah sekitar namun pada saat KKN selesai dan sddh sampai rumah dia cek fotonya tapi hilang tapi hanya foto kuburan dan rumah besar itu doang, selebihnya enggak )

"Astaga, itu orang2 darimana pak?" "Kita ga tau, tiba2 saja datang berjalan kaki dan semuanya pegang senjata tajam" "Ya ampun, pantas saja hawa dirumah itu panas sekali pak" "Yasudah intinya kamu sdh tau dan juga tau harus seperti apa dirumah itu ya"

"Baik pak" "Kalau ada apa2 panggil saya saja ya" "Oke pak, kalau gitu saya pamit pulang pak ga enak sdh mau magrib" "Baik nak aldi, salam untuk teman2 yg lain ya" "Baik pak, assalamualaikum" "Wa'alaikumsalam"

Aldi yg sdh mengetahui kejadian tersebut tutup mulut dan tdk ingin menceritakan ke teman temannya yg lain, dia tdk mau mereka semua ketakutan.

"Weh darimana bang? Lama amat baru sampe magrib2 gini" tanya cipto yg sdg duduk diteras tepan "Abis ketemu pak Sobari, mau nanya program selanjutnya apa to" "Oo gitu, yaudah makan dulu aja bang. Tuh anak2 cewe udh pada masakin buat kita"

Saat aldi berjalan menuju dapur, pipit tiba2 memanggil aldi "Bang, sini bentar" "Apaan pit?" "Coba deh bang ikut ke kamar gua" "Ada apaan dah? Jgn ngajak gua mesum" "Diihh.. enggalah bang, ga level tau ga" "Uuu sontoloyo"

Aldi berdua dgn pipit naik keatas dan ke kamarnya, dia penasaran apa yg mau ditunjukkan oleh pipit "Nyium ga bang?" Tanya pipit "Hah?! Nyium apaan?" "Kaya bau busuk bang, bau binatang mati" "Lah iya.."

Aldi mencoba mencari asal dari bau tersebut, ternyata bau tersebut ada di langit2 kamar pipit. "Didalem langit2 itu kayanya pit, besok kita bersihin deh ya. Mlm ini kalian tidur bareng dikamar sebelah dulu aja ya" "Oke deh bang"

Aldi dan pipit tdk menaruh curiga sedikit pun asal bau itu dari mana, pikir mereka mungkin seekor tikus yg mati diatas sana. "Cipto dan yusak, besok bantu gua ambil binatang mati di langit2 kamarnya pipit ya. Dimas, radit dan yg lainnya bersihkan lantai bawah"

Karena esok tidak ada kegiatan, aldi berinisiatif untuk membersihkan rumah itu. Ya mungkin saja setelah dibersihkan tdk akan ada yg mengganggu pikir aldi. "Cewe2 jgn lupa bikin makan dan minum buat kita ya, kerja bakti kita besok"

Hujan tiba2 turun rintik dan langsung membesar, malam itu terasa dingin sekali karena lokasi yg masih banyak pepohonan menjadikan suasan menjadi sejuk. Aldi anak2 cowo yg lain sdg asyik mengobrol diteras depan sembari merokok dan minum kopi.

Mereka ingin sejenak menikmati hawa dingin di sana, pembicaraan mereka pun hanya yg ringan2 saja tanpa menyentuh hal2 mistis. Mungkin mereka ingin melupakan sejenak kejadian kejadian dirumah tersebut.

"Bang!!! Tolong bang!! Sari bang!!" Tiba2 mereka semua dikejutkan suara riana dari dlm rumah, serentak mereka semua bangun dan menghampiri riana. "Knp rin? Sari knp?" Tanya aldi "Sari kejang2 di kamar bang" "Loh ko bisa?" "Ga tau bang, ayo cepetan"

Mereka semua berlari menuju kamar sari, berharap tdk ada kejadian apa2 "Pit sari knp?" Tanya aldi "Ga tau bang, tadi gua lg rebahan berdua disini sama sari. Gua lg chattingan sama cowo gua dan sari cuma diem aja bang" "Waduh, kalian ga ngobrol?" "Engga bang"

"Tiba2 aja begitu?" "Iya bang, takut gua bang.." "Udh semuanya keluar dulu dari kamar, gua coba sadarin sari ya" Disini tdk ada yg tahu apa yg terjadi oleh sari, namun mimik muka sari berubah seperti layaknya orang yg kesurupan

"Sar.. sadar sar.. sari.." aldi mencoba menyadarkan sari sembari menepuk pipinya Namun sia2 karena sari tdk merespon, aldi melihat mata sari yg melotot dan merah membuat nyali aldi cukup ciut

"Emmm gini aja kita bawa sari kerumah sakit, takutnya ada penyakit dari dia yg kita ga tau. Dimas lu yg nyetir, ambil kunci mobil gua dikamar terus langsung nyalahin mobilnya ya" "Oke bang" "Cipto dan lela ikut gua ke rumah sakit, sisanya tunggu disini ya"

Disaat menunggu dimas menyiapkan mobil, tiba2 saja tangan aldi digenggam dgn keras oleh sari. Aldi yg kaget langsung melihat mata sari yg cukup seram dan tajam "AKU AKAN BAWA ANAK INI !!" Ucap sari Suara itu, bukan suara asli sari..

Ternyata sari bukan sakit tetapi memang dia kesurupan, aldi mencoba menyadarkan sari kembali "Maksudnya apa?! Kembaliin teman saya!" Balas aldi "KALIAN SEMUA TIDAK SOPAN, TIDAK PUNYA TATA KRAMA DATANG KE WILAYAH SAYA TANPA PERMISI!"

"Wilayah apa? Memang dunia ini kamu yg punya?!" "SEBAGAI BALASANNYA, AKU AKAN BAWA ANAK INI !!" "Eee jgn, anak ini ga salah sama kamu. Kembalikan teman saya cepat!" Tatapan mata sari saat itu benar2 seram

Lela, pipit dan riana sdh mulai ketakutan, melihat itu aldi langsung menyuruh mereka untuk menunggu di ruang tv. "To..lu tau kan rumah pak Sobari?" "Iya tau bang" "Lu kerumahnya sekarang dan minta tolong sama beliau. Sekarang to cepet, berdua sama radit"

"Tapi diluar ujan bang, ga enak juga ini udh jam 11 mlm bang" "LU TEGA LIAT TEMEN LU SENDIRI BEGINI?!! CEPETAN JALAN!" "Iya bang, ayo dit" Dimas datang, blm mengeluarkan sepatah kata dia langsung kaget melihat sari seperti itu

Tatapan sari yg tajam langsung tertuju ke dimas, mental dimas pun ikut ciut. "Dim matiin mobilnya, kita batal kerumah sakit. Lu disini sama gua bantu jagain sari sampe pak Sobari dateng" "O..oke bang"

Tidak lama pak Sobari datang dan langsung mendatangi tempat sari berada "Assalamualaikum, knp nak ardi temannya?! Tanya pak Sobari "Wa'alaikumsalam pak, ini teman saya tiba2 kesurupan pak. Kita ga ada yg bisa sadarin pak"

"Sebentar, saya telpon pak Haji Arif dulu (samaran)" Pak Sobari pun tdk bisa mengeluarkan makhluk yg ada di dlm tubuh sari, harapan sekarang hanya ada di pak Haji Arif

Tdk butuh lama setelah pak Sobari menelpon, pak Haji Arif datang. "Assalamualaikum pak Sobari" "W'alaikumsalam pak Haji, ini anak KKN kesurupan pak" "Hmm baik, saya coba ya pak"

Menurut pak Haji Arif, sosok yg merasuki tubuh Sari cukup kuat. Umurnya pun sdh sekitar ratusan tahun, mungkin agak sulit untuk mengeluarkannya. Semua berharap besar pada pak Haji, tdk ada yg tega melihat sari seperti itu

Waktu menunjukkan pukul 1 pagi, hujan sdh mulai mereda disambut oleh suara binatang mlm. Pak Haji masih berusaha untuk menyadarkan sari, anak2 yg lain harap cemas sembari berdoa agar semua cepat selesai

Akhirnya pukul 2 pagi, makhluk itu berhasil dikeluarkan oleh pak Haji. Kesadaran sari perlahan mulai pulih namun tdk bisa untuk diajak berbicara, mungkin tenaganya sdh terkuras habis. "Tolong dijaga ya temannya, jgn sampai sendirian dan bengong lg"

Setelah pak Haji dan pak Sobari pamit, aldi langsung mengusulkan untuk tidur bersama di ruang tv. Berjaga2 agar ceoat ditangani apabila terjadi sesuatu yg tdk di inginkan.

Cukup sekian untuk hari ini, akan ada lanjutannya karena masih cukup panjang. Terima kasih atas antusiasnya, ingat tetap selalu sopan dan jaga diri baik2 ☺️

Buat yg nyari lanjutannya di sematan ya ☝️

Utas tidak lengkap? Coba Perbarui Utas
Baca di Twitter ↗️ Follow Twitter @bacautas ↗️
>