Cittairlanie
Utas oleh
 @Cittairlanie

"gue di... mati lampu tiap hari santai aja tuh" Kalo udah terjadi tiap hari, kita udah adapt pasti. Elemen2 hidup kita udah kita adjust; kita prepared buat gak ada listrik setiap hari. Lebih gampang gak pernah punya daripada kehilangan—karena kita adapt terhadap kondisi.

Waktu gue SMP, kondisi ekonomi gue parah bgt. Boro2 mau mikirin internet dan smartphone, makan aja sering bgt sebungkus nasi buat berempat. Temen2 gue yg kaya sering complain gt ttg masalah2 yg menurut gue masalah gajelas, yg waktu itu gue sebut "rich kids crap".

Contoh masalahnya: Gak mau masuk sekolah karena sepatu yg biasa dia pake belom kering. Uring2an di sekolah cuman karena cowoknya gak bales BBM 3 jam. Marah ke ortunya gara2 telat beliin dia hp terbaru (waktu itu iPhone baru banget booming). dlsb.

Cuman yaa altho buat gue itu semua total crap, tapi yaa emang hidup mereka udah diadjust utk berjalan dalam standar itu. Jadi wajar bgt kalo buat mereka itu masalah. Meanwhile, gue kan enggak, gue udah adapt buat hidup dengan standar yg lain.

Jadi, hal2 yang dipunyain dari awal itu menjadi foundation buat macem2 hal lain dalem hidup. Karena orang2 beda2 initial conditionnya, maka jelas impact dari suatu perubahan itu beda2 buat tiap orang. Kalo lo gak pernah punya listrik dalem hidup, it becomes irrelevant buat elo.

Sama kayak gadget terbaru, sepatu bagus lalala yg dipunyain anak2 tajir di sekolah gue itu. Sementara hal2 itu buat gue yaa irrelevant lah. Orang gue aja punya hp sebiji di rumah siemens kuning layar kuning yg cuman bisa sms, telpon, ama main snake.

Tanpa gadget canggih, hidup gue baik2 aja karena dia gak pernah relevan in the first place terhadap hal2 penting dalem hidup gue. Tapi buat yang biasa punya gadget canggih, bisa aja dia udh naruh kerjaan/karya2 dia di situ. Kalo tiba2 disuruh pake siemens kuning ya problematik..

Karena elemen2 dalem hidupnya udah dibangun di atas fondasi keberadaan gadget canggih, dlsb. Hal2 utama dalem hidupnya udah attached ke perangkat2 yg dia punya di awal itu. Kalo lo bilang "makanya jgn ketergantungan", menurut gue bukan soal ketergantungan sih.

Emang ada hal2 yg cuman bisa dilakuin dengan modal awal perangkat2 tertentu (ex: internet, listrik). Dan buat yg punya akses ke situ ya what a waste of resource juga siiiih kalo gak buat apa2 out of it hanya karena "takut ketergantungan".

Skill adaptasi emang diperlukan semua orang, sebisa mungkin kita prepared buat segala kondisi, that's right. Tapi, bukan berarti kita gak complain ketika we cannot live our life to the fullest, gara2 tiba2 resource yg menjadi elemen dasar dalem hidup kita ilang.

Kalo internet tiba2 musnah, Zuckerberg mungkin bakal tetep bisa survive dalem artian bertahan hidup, cuman gak salah juga kan kalo dia complain atau ngedumel... karena karya terbesar dalam hidupnya tiba2 jadi useless dan jadi irrelevant buat kehidupan orang banyak.

Dari sini lo bisa nyimpulin hidup lo lebih baik saat masih jomblo ketimbang pas udah punya mantan. Sebelom ada dia dalem hidup lo, lo baik2 aja, karena gak ada elemen dalem hidup lo yg attached ke keberadaan dia. Tapiiiii pas dia udah ada, lalu pergi, nahhhh baru mantep kan? 👀

Utas tidak lengkap? Coba Perbarui Utas
Baca di Twitter ↗️ Follow Twitter @bacautas ↗️
>